Self Health & Wellness

Tidur Berkualitas Untuk Tubuh dan Mental Yang Sehat

Di bulan Ramadan, selalu ada hal-hal baru yang hadir dalam hidup kita. Mulai dari euforia berburu takjil, kembali bertemu dengan sahabat lama untuk berbuka puasa bersama, hingga bersiap untuk mudik dan bertemu sanak-saudara di kampung halaman. Selain itu, ada satu hal yang juga sering kita jumpai di bulan yang istimewa ini, waktu tidur yang berantakan.

Menjalankan ibadah puasa tentu tidak seharusnya menjadi alasan bagi kita untuk tidak menjalankan hari dengan sebaik-baiknya. Meski begitu, tak jarang perubahan jam tidur yang cukup drastis membuat tubuh kita terkejut dan kesulitan untuk menyesuaikan jam istirahat. Beberapa mungkin memilih untuk tidur dini hari setelah selesai makan sahur karena khawatir akan terlewat. Padahal, jam tidur sangat memengaruhi kesehatan tubuh serta mental kita, loh!

Menjalankan ibadah puasa tentu tidak seharusnya menjadi alasan bagi kita untuk tidak menjalankan hari dengan sebaik-baiknya. Meski begitu, tak jarang perubahan jam tidur yang cukup drastis membuat tubuh kita terkejut dan kesulitan untuk menyesuaikan jam istirahat.

Idealnya, manusia dewasa memerlukan tidur selama 7-8 jam setiap harinya. Waktu ini dianggap sebagai jangka waktu terbaik untuk menjaga kesehatan fisik dan mental kita. Tidur adalah salah satu kebutuhan utama yang dibutuhkan manusia untuk meregenerasi sel dalam tubuh. Tidur yang cukup dapat membantu memperkuat daya ingat dan imunitas, menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, menjaga kesehatan sistem reproduksi, serta membantu menjaga berat badan.

Tidur adalah salah satu kebutuhan utama yang dibutuhkan manusia untuk meregenerasi sel dalam tubuh. Tidur yang cukup dapat membantu memperkuat daya ingat dan imunitas, menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, menjaga kesehatan sistem reproduksi, serta membantu menjaga berat badan.

Jadi, jangan sampai kita mengorbankan waktu tidur untuk hal-hal yang kurang bermanfaat. Kalau kata Rhoma Irama, ‘begadang, jangan begadang kalau tiada artinya’. Lalu apa yang bisa kita lakukan untuk tetap menjaga kualitas tidur kita agar tidak terlalu berantakan di bulan Ramadan ini?

Pertama, tingkatkan disiplin diri terhadap waktu dan durasi tidur. Coba untuk menjaga kebiasaan untuk tidur dan bangun di jam yang sama setiap harinya. Hal ini akan membantu tubuhmu menyesuaikan jam biologis dalam diri sehingga kamu tidak akan bangun dengan terkejut karena suara alarm yang kamu jadwalkan setiap lima menit sekali.

Kedua, hindari kafein di malam hari. Bagi teman-teman yang memiliki prinsip kopi adalah cara untuk bisa berfungsi sebagai manusia, masa-masa ini tentu akan menjadi waktu yang cukup menantang. Pasalnya, agak membingungkan untuk menentukan waktu yang tepat untuk meminum, minuman berkafein. Bagi kamu yang saat ini kesulitan untuk menyesuaikan jam tidur, saat ini hindari dulu meminum kopi setelah jam buka puasa, agar tubuhmu bisa tetap tidur nyenyak di malam hari.

Ketiga, hindari penggunaan gadget sesaat sebelum kamu bersiap tidur. Meski kamu sudah mempersiapkan suasana gelap di kamar tidur, lampu dari gadget akan membuat tubuhmu kesulitan untuk mempersiapkan diri untuk tidur. Coba lakukan kegiatan lain saat kamu bersiap untuk tidur di malam hari, seperti membaca buku atau mungkin menuliskan jurnal harian.

Semoga dengan tidur yang berkualitas, kita tetap bisa menjalankan aktivitas sehari-hari dengan sebaik-baiknya. Sembari memaksimalkan kesempatan berbuat baik di bulan yang penuh berkah ini.

Related Articles

Card image
Self
Belajar Menanti Cinta dan Keberkahan Hidup

Aku adalah salah satu orang yang dulu memiliki impian untuk menikah muda, tanpa alasan jelas sebetulnya. Pokoknya tujuannya menikah, namun ternyata aku perlu melalui momen penantian terlebih dahulu. Cinta biasanya dikaitkan dengan hal-hal indah, sedangkan momen menanti identik dengan hal-hal yang membosankan, bahkan menguji kesabaran.

By Siti Makkiah
06 April 2024
Card image
Self
Pendewasaan dalam Hubungan

Pendewasaan diri tidak hadir begitu saja seiring usia, melainkan hasil dari pengalaman dan kesediaan untuk belajar menjadi lebih baik. Hal yang sama juga berlaku saat membangun hubungan bersama pasangan.

By Melisa Putri
06 April 2024
Card image
Self
Berproses Menjadi Dewasa

Ada yang mengatakan usia hanyalah angka. Sebagian memahami hal ini dengan semangat untuk tetap muda, menjaga api dalam diri untuk terus menjalani hari dengan penuh harapan

By Greatmind
31 March 2024