Self Lifehacks

Segala Alasan Untuk Percaya Pada Agama

Greatmind

@greatmind.id

Redaksi

Ilustrasi Oleh: Robby Garsia (Atreyu Moniaga Project)

Dalam film Angels & Demons terdapat sebuah kutipan tentang agama yang dapat menjadi refleksi kita semua, “Agama bercela karena kita manusia bercela.” Pernah tidak kita kurang setuju dengan ajaran agama orang lain? Atau bahkan heran dengan apa yang ada di ajaran agama kita sendiri? Agama adalah sebuah ajaran penuh interpretasi yang bisa diserap secara berbeda antar manusia. Bukan agamanya yang salah, tapi kadang manusia yang tidak sempurna inilah yang kurang dapat menafsirkan atau bahkan memiliki perspektif yang berbeda akan suatu dogma di dalam agama tersebut.

Lalu mengapa kita beragama? Alasan utamanya memang terletak pada agama sebagai warisan. Memang, di Indonesia dan banyak negara lainnya agama diturunkan dari generasi ke generasi. Sehingga kita seakan terlahir dengan agama yang orangtua kita percaya. Namun mungkin beranjak dewasa kita pernah bertanya: Mengapa saya harus beragama? Sebenarnya hal ini berkaitan erat dengan budaya. Sebagai masyarakat yang tinggal di negara berbudaya, agama pun menjadi sangat mudah masuk ke dalam keseharian kita. Lihat saja masyarakat Bali yang mayoritas memeluk agama Hindu. Agama dan budaya mereka tak dapat terpisahkan. Secara tidak sadar ketika kita terbiasa melakukan sebuah tradisi atau ritual maka kita pun menjalankan ajaran agama. Namun terlebih dari sekadar menghormati budaya atau orangtua, terdapat beragam alasan untuk percaya pada ajaran agama.

Agama adalah sebuah ajaran penuh interpretasi yang bisa diserap berbeda antar manusia. Bukan agamanya yang salah, tapi kadang manusia yang tidak sempurna inilah yang kurang dapat menafsirkan.

Beberapa peneliti menemukan bahwa agama adalah produk kemanusiaan yang bekerja dalam otak dan hati kita. Setiap agama mengajarkan kita untuk percaya pada suatu hal yang besar. Pada alam yang luas yang telah diciptakan untuk kita. Seakan kita adalah makhluk paling mulia di muka bumi dengan segala kecintaan Tuhan untuk kita. Kita memiliki “kepercayaan” pada diri kita sendiri sebagai pribadi yang kuat, pintar, dan luar biasa. Kepercayaan yang ditanamkan oleh semua agama ini juga yang membuat kita memberikan sugesti pada diri sendiri bahwa semuanya baik-baik saja selama percaya pada ajaran agama tersebut. Percaya pada hal besar yang akan terjadi pada hidup, yang dapat melindungi kita dari kesulitan dan mara bahaya.

Setiap agama mengajarkan kita untuk percaya pada suatu hal yang besar. Kepercayaan yang ditanamkan oleh semua agama ini juga yang membuat kita memberikan sugesti pada diri sendiri bahwa semuanya baik-baik saja selama percaya pada ajaran agama tersebut.

Kepercayaan ini dibentuk dari banyaknya afirmasi positif dalam ritual agama yang seringkali kita ucapkan. Misalnya saja pada pesan-pesan positif yang kita baca pada kitab suci. Selama hidup kita membacanya berulang kali dan menyuntikkan kalimat yang sama. Repetisi tersebut bermain dengan otak kita, menyimpan memori yang kuat untuk nantinya berhembus ketika kita berada dalam kesedihan dan mencari afirmasi yang dapat membantu kita termotivasi kembali. Tidak lain kala kita berdoa, mengucapkan harapan berbagai harapan dalam kondisi yang tenang, khusyuk, dan penuh kesadaran. Kala kita berbicara pada Tuhan, situasi kontemplatif yang menyentuh dunia spiritual membuat otak kita fokus pada kata-kata yang kita ucapkan. Berdoa pun menjadi medium untuk memberikan sugesti pada diri untuk percaya harapan yang diucapkan itulah yang akan terjadi. 

Kala kita berbicara pada Tuhan, situasi kontemplatif yang menyentuh dunia spiritual membuat otak kita fokus pada kata-kata yang kita ucapkan. Berdoa pun menjadi medium untuk memberikan sugesti pada diri.

Seperti yang juga sudah disampaikan sebelumnya tentang agama mengajarkan kebaikan. Setiap ajaran agama mengajarkan kita untuk meningkatkan simpati dan empati terhadap sesama. Menolong dan membantu sesama. Terlebih menjadi seseorang yang baik. Arti baik di sini adalah tidak merugikan orang lain, melanggar aturan agama yang juga dapat dikategorikan sebagai kriminalitas. Sehingga secara tidak langsung kita memiliki panduan untuk berbuat baik, untuk tetap berada di  dalam jalur yang “benar” agar tercipta harmoni antar manusia. Ketika berbuat baik – kebanyakan untuk orang lain, kita akan merasakan bahagia. Bagaimana orang tersebut berterima kasih pada kita, merasa kita telah menolong, dan menjadi pribadi yang terpuji. Dari perasaan bahagia ini pula otak kita akan melepaskan hormon yang membentuk pikiran positif di mana panduan berbuat baik tersebut juga melatih diri untuk disiplin, hidup teratur. Bayangkan apabila dunia ini carut marut tanpa adanya hukum. Mungkin kita akan berada dalam perang setiap hari.

Agama, apapun itu, seberapapun banyaknya pemeluk, mengajarkan untuk hidup secara harmonis dalam kelompok. Betul, terkadang kelompok-kelompok ini dapat berakibat adanya pertentangan antar agama. Tapi dalam satu agama biasanya terlibat lebih dari satu atau dua suku, bahkan kewarganegaraan. Sisi baiknya dari hidup beragama, berkelompok adalah kita belajar untuk bersatu dalam satu ajaran meski memiliki perbedaan. Kita berusaha untuk menyentuh individu lebih banyak untuk hidup secara kolaboratif memperjuangkan apa yang dipercaya, mengubah dunia. Itulah mengapa kita butuh eksistensi agama dalam kehidupan. Esensi agama membantu kita memahami diri sendiri, orang lain, dan dunia meski tetap kebaikanlah fokusnya. Bukan kekuasaan, menjadi superior atas agama lain dan pribadi lain.

Agama membantu kita memahami diri sendiri, orang lain, dan dunia

Related Articles

Card image
Self
On Marissa's Mind: Stoikisme, Filosofi Anti Cemas (Bagian 2)

Stoikisme adalah kerangka berpikir dalam hidup yang sangat berguna terutama ketika menghadapi situasi yang sangat menantang atau stress, kecemasan atau amarah. Stoikisme membantu kita tetap tenang sehingga mampu berpikir jernih, mengambil keputusan terbaik dan menghindari stress. 

By Marissa Anita
08 May 2021
Card image
Self
Passion Untuk Merasa Lebih Hidup

Bayangkan jika hidup ini dilalui begitu saja tanpa tahu apa motivasi menjalaninya. Hidup bisa terasa hambar jika kita tak tahu apa yang benar-benar disukai atau diinginkan, tanpa ada hal-hal yang mendorong untuk terus semangat dan maju. Kita butuh passion untuk merasa hidup. Untuk memiliki tujuan dalam menjalani keseharian sehingga kita bisa merasa terdorong untuk sampai di sana.

By Radhini
08 May 2021
Card image
Self
Memilih Dengan Tujuan

Buatku, memiliki passion amatlah penting. Passion bisa mengarahkan tujuan hidup kita. Aku sendiri bisa dibilang mengejar tujuanku dengan passion. Aku berupaya mencapai tujuan hidup dengan apa yang disenangi. Rasanya kalau tidak ada passion, aku tidak tahu akan ke mana arah hidup ini karena ia adalah salah satu hal yang memberikan kesenangan dalam melakukan sesuatu.

By Ankatama
08 May 2021