Self Lifehacks

On Marissa's Mind: Menyembuhkan Luka Masa Kecil

Marissa Anita

Jurnalis & Aktris

Fotografi Oleh: Andrew Trigg

Pernahkah Anda marah besar ketika merasa dibohongi; tersinggung dan defensif waktu mendengar kritik sekecil apa pun; mudah sekali memutus hubungan pertemanan atau romantis karena takut tersakiti? 

Reaksi kita terhadap orang lain berakar dari apa yang kita sering dengar, lihat, alami waktu kecil. Reaksi ini muncul dari anak dalam diri kita atau inner child. Kita semua punya inner child yang bisa membuat kita bereaksi kuat terhadap sesuatu tanpa sepenuhnya menyadari kenapa.

Inner child adalah sisi kepribadian kita yang masih bereaksi dan terasa seperti anak kecil (Cambridge Dictionary, n.d.). 

Seorang anak perempuan melihat ayahnya hobi selingkuh. Sementara ibunya selalu berpesan: "Jadilah perempuan yang mandiri, apa pun yang terjadi." Anak perempuan ini tumbuh dewasa, pekerja keras, berkarir, mandiri, tetapi juga menjadi individu takut sakit hati, sulit percaya pada orang lain – terutama laki-laki.

Trauma masa kecil tidak jarang mendistorsi cara kita melihat realita ketika dewasa – mempengaruhi cara kita melihat dan berinteraksi dengan diri sendiri dan orang lain, serta bagaimana kita mengambil keputusan dalam hidup.

Trauma masa kecil bisa muncul ketika seorang anak melihat orang tua depresi, bertengkar hebat atau perang dingin, berlaku keras dan kejam. Trauma masa kecil juga bisa muncul ketika ia tidak dapat perhatian, penghiburan, rasa tenang dan cinta dari orang tua yang seharusnya menjadi ruang pertama ia merasa aman. Akhirnya ketika dewasa, ia sering diliputi rasa takut dan khawatir.

Lantas bagaimana memutus rantai derita dan mulai menyembuhkan luka batin anak dalam diri, sehingga kita menjadi orang dewasa yang lebih sadar dan tenang jiwa?

Related Articles

Card image
Self
Kegagalan Bagian Dari Kebahagiaan

Manusia hidup dalam keseimbangan; seimbang antara berjuang dan beristirahat, maju dan mundur, atau berhasil dan gagal. Sering sekali ketika kita berusaha, kita hanya berfokus pada satu sisi – sisi yang enak saja. Tentu berfokus pada keberhasilan itu baik, namun dengan melupakan sisi lainya perjuangan menjadi mudah melelahkan.

By Jiemi Ardian
19 October 2019
Card image
Self
Mengapa Harus Minder?

Apakah kalian adalah mereka yang duduk di deretan paling belakang ketika mengikuti suatu acara? Berharap tidak terlihat oleh pembicara di depan agar tidak diminta menjawab pertanyaan. Apakah kalian adalah mereka yang mengarahkan pandangan ke bawah ketika berjalan melewati banyak orang? Jika ya, kalian tidak sendirian. Saya pun begitu – dulu.

By Aulia Meidiska
19 October 2019
Card image
Self
Bertanggung Jawab Dengan Pilihan

Setiap orang memiliki perjalanan spiritual yang berbeda-beda. Kisah tiap manusia dalam berhubungan dengan Sang Pencipta, nyatanya, tidaklah memiliki ukuran tertentu. Ketaatan dan kesalehan seseorang adalah tentang totalitas dirinya kepada segala pilihannya dalam hidup. Hanya Tuhanlah yang bisa menilai apakah seseorang bisa dibilang saleh atau tidak.

By Dewi Sandra
19 October 2019