Self Lifehacks

On Marissa's Mind: Hari Kematian

Marissa Anita

Jurnalis & Aktris

Fotografi Oleh: Andrew Trigg

Saya memikirkan hari kematian saya kalau bisa setiap hari. Tenang, saya bukan maksud untuk menakuti-nakuti. Saya bicara tentang memento mori: sebuah ajakan untuk mengingat hari kematian kita. 

Berpikir tentang hari kematian bisa membantu mendorong kita memakai waktu yang kita punya sekarang sebaik mungkin sehingga hidup kita menjadi lebih berkesan dan berarti. Coba Anda bayangkan, minggu ini adalah minggu terakhir Anda hidup, apa yang akan Anda lakukan? Anda tidak akan menyia-nyiakan waktu.

Berpikir tentang hari kematian bisa membantu mendorong kita memakai waktu yang kita punya sekarang sebaik mungkin sehingga hidup kita menjadi lebih berkesan dan berarti.

Mungkin Anda akan bertanya: apa yang paling berharga dalam hidup saya? Hidup seperti apa yang memuaskan batin saya? Bagaimana saya mencintai orang sekitar dan diri sendiri dengan lebih baik? Kebaikan apa yang akan saya buat dan katakan hari ini? 

Anda tidak akan lagi mempermasalahkan hal remeh yang sebetulnya tidak perlu dipermasalahkan. Contoh: marah-marah di jalan karena disalip kendaraan lain, murung karena baca komentar penuh dengki di laman medsos, atau bete berkepanjangan dengan pasangan atau teman karena datang telat. 

Memento mori adalah pemikiran yang dianggap berguna sejak dulu. Filsuf Seneca dan Marcus Aurelius bilang, “Hiduplah seakan hari ini hari terakhir kita bernafas,” dan “Jadikanlah ini penentu apa yang kita lakukan, utarakan dan pikirkan.” 

Di Mesir, piramida dan mumi menjadi pengingat untuk merayakan hidup dan penghormatan terhadap hidup yang tidak abadi. Lukisan Danse Macabre dan Vanitas pada abad 14 dan 17 menggambarkan tengkorak, jam pasir, buah dan bunga yang membusuk sebagai simbol waktu dan kematian. Tidak jarang pula orang jaman dulu sengaja menaruh tengkorak di atas meja kerja. 

Inti dari semua ini, tidak ada yang tahu berapa umur yang kita dapatkan dalam hidup ini. Muda tua, kaya miskin, terkenal atau tidak, semuanya sama di hadapan kematian yang bisa datang kapan saja; dan kesadaran ini membuat setiap hari berharga. 

Tidak ada yang tahu berapa umur yang kita dapatkan dalam hidup ini.

Untuk mengingat hari kematian, saya sebisa mungkin sempatkan berkunjung ke pemakaman, tempat ini mengingatkan saya bahwa waktu saya terbatas. Maka baiknya saya fokus pada hal-hal atau orang-orang yang sudah seharusnya menjadi prioritas dalam hidup.

Nah, sebelum terlambat, kita bisa: (1) Tunjukan penghargaan lebih kepada orang tercinta. Kalau sayang bilang sayang, kalau salah jangan ragu minta maaf. (2) Tidak lagi menunda-nunda hal yang prioritas dilakukan. Sibuk dengan hal-hal yang tak membawa manfaat atau kepuasan batin adalah distraksi terbesar dalam hidup. (3) Minim stress karena kita memutuskan untuk tidak lagi mempermasalahkan hal yang sebetulnya tidak perlu dipermasalahkan. (4) Tabung lebih banyak pengalaman hidup, karena pada akhirnya, ketika ajal menjemput kita bukan apa yang kita miliki, melainkan kumpulan dari apa yang kita lihat, lakukan, dan alami.

Ketika ajal menjemput kita bukan apa yang kita miliki, melainkan kumpulan dari apa yang kita lihat, lakukan, dan alami.

Perlakukan waktu yang kita punya sekarang sebagai hadiah. Ingatlah hari kematianmu. Selamat menikmati hidup.

Related Articles

Card image
Self
Sadar Kapan Memulai Dan Mengakhiri

Mengikuti perkembangan zaman sepertinya sekarang ini sedikit terasa tidak mungkin jika harus menghapus media sosial dari kehidupan kita. Apalagi untuk keperluan bisnis-bisnis tertentu yang memang membutuhkan media sosial sebagai ruang pemasaran. Hanya saja semakin berjalannya waktu banyak orang yang akhirnya masuk ke dalam lubang hitam media sosial.

By Nick Yudha
30 November 2019
Card image
Self
Pribadi Tepat Waktu

Saat kita mendapat undangan atau akan datang ke suatu acara dengan keterangan waktu tertentu, pasti dalam benak kita terlintas sejumlah pertanyaan. Apakah acaranya akan dimulai tepat waktu sesuai jadwal? Kira-kira bila datang on time, acaranya akan ngaret nggak ya? Sudah banyak teman yang datang belum ya kalau hadir di awal? Dan lain sebagainya.

By Nurul Idzni
30 November 2019
Card image
Self
Berjalan Dengan Berlari Ke Dalam

Ternyata, berlari tak melulu soal berjalan cepat dari titik A ke titik B, tapi juga merenung lebih dalam dan melatih diri memvalidasi apa yang diinginkan batin. Jika kita sudah semakin mahir mengenali apa yang sebenarnya diinginkan batin kita, pertanyaan selanjutnya adalah, memang salah ya menikmati perasaan menyukai hal-hal yang disukai orang lain?

By Hanna Faridl
23 November 2019