Self Lifehacks

Hati Senang Walau Buang Uang

Greatmind

@greatmind.id

Redaksi

Ilustrasi Oleh: Mutualist Creative

Terapi belanja – begitu sebutannya. Bukan rahasia lagi jika berbelanja selalu terasa menyenangkan. Selain mendapatkan barang yang bisa memperbaiki mood, kita juga bisa mendapatkan perasaan nyaman lewat menghadiahi diri dengan barang tersebut.

Menurut Amy Morin, LCSW, seorang psikoterapis dan penulis buku 13 Things Mentally Strong People Don’t Do, berbelanja menjadi suatu mekanisme bertahan terhadap suatu masalah atas berbagai alasan. “Kita membayangkan diri memakai baju baru atau menggunakan suatu barang baru. Saat membayangkan hal tersebut, kita memimpikan diri kita lebih bahagia,” ungkapnya dalam tulisannya. “Khayalan itu meningkatkan perasaan bahagia kita – setidaknya untuk sementara.” Lanjutnya lagi.

Dorongan kebahagiaan tersebut mungkin juga berhubungan dengan kenyataan bahwa berbelanja memberikan kita kontrol. Perasaan bahwa kita dapat mengatur hidup dengan menentukan apa yang bisa menjadi bagian dari kehidupan kita dan yang tidak.

Saat situasi hidup tengah kacau, sering kita berpikir ‘apa yang bisa dilakukan?’ Jika berbelanja menjadi jawaban, artinya kita akan keluar dari masalah, memilih beberapa barang yang diinginkan, dan membawanya kembali ke kehidupan.

Ditambah lagi, berbelanja juga sering menjadi sebuah aktivitas sosial saat kita pergi berbelanja dengan sahabat atau pasangan, atau pergi berbelanja sebagai cara keluar dari rutinitas dan berinteraksi dengan orang-orang lain.

Hal-hal semacam ini lah yang kemudian berbelanja menjadi semacam terapi. Dalam sebuah studi yang dirilis dalam jurnal Psychology and Marketing, terapi belanja bisa menjadi salah satu cara memperbaiki mood karena belanja menjadi semacam cara menghadiahi diri dengan sesuatu yang membuat kita senang, meskipun hanya sesaat. Walau dalam studi tersebut juga dijelaskan bahwa belanja dalam kondisi mood yang kurang baik terkadang malah menjerumuskan kita lebih dalam karena kita cenderung lebih impulsif dalam memilih segala sesuatunya.

Meski berbelanja bisa menjadi cara instan untuk memperbaiki mood saat keadaan sedang kacau, harus diingat bahwa terapi belanja bukanlah terapi yang sesungguhnya. Solusi dari permasalahan ini adalah mencari tahu lebih dalam apa yang sebenarnya membuat diri kita ingin mencari jalan pintas dari masalah dengan berbelanja.

Jadi, jika ditanya apakah terapi belanja bisa membuat kita bahagia dan menjadi obat dari mood yang sedang buruk – jawabnya, iya. Tapi ingatlah bahwa kebahagiaan yang dibawa sifatnya hanya sementara.

Meski berbelanja bisa menjadi cara instan untuk memperbaiki mood, harus diingat bahwa terapi belanja bukanlah terapi yang sesungguhnya. Solusinya adalah mencari tahu apa yang sebenarnya membuat diri kita ingin mencari jalan pintas dari masalah dengan berbelanja.

Related Articles

Card image
Self
On Marissa's Mind: Stoikisme, Filosofi Anti Cemas (Bagian 2)

Stoikisme adalah kerangka berpikir dalam hidup yang sangat berguna terutama ketika menghadapi situasi yang sangat menantang atau stress, kecemasan atau amarah. Stoikisme membantu kita tetap tenang sehingga mampu berpikir jernih, mengambil keputusan terbaik dan menghindari stress. 

By Marissa Anita
08 May 2021
Card image
Self
Passion Untuk Merasa Lebih Hidup

Bayangkan jika hidup ini dilalui begitu saja tanpa tahu apa motivasi menjalaninya. Hidup bisa terasa hambar jika kita tak tahu apa yang benar-benar disukai atau diinginkan, tanpa ada hal-hal yang mendorong untuk terus semangat dan maju. Kita butuh passion untuk merasa hidup. Untuk memiliki tujuan dalam menjalani keseharian sehingga kita bisa merasa terdorong untuk sampai di sana.

By Radhini
08 May 2021
Card image
Self
Memilih Dengan Tujuan

Buatku, memiliki passion amatlah penting. Passion bisa mengarahkan tujuan hidup kita. Aku sendiri bisa dibilang mengejar tujuanku dengan passion. Aku berupaya mencapai tujuan hidup dengan apa yang disenangi. Rasanya kalau tidak ada passion, aku tidak tahu akan ke mana arah hidup ini karena ia adalah salah satu hal yang memberikan kesenangan dalam melakukan sesuatu.

By Ankatama
08 May 2021