Self Editor's Note

Editor’s Note: Tahan Godaan

Tanpa terasa kita telah kembali memasuki bulan suci Ramadhan. Bagi mereka yang menjalankan, bulan Ramadhan menjadi begitu bermakna karena kita diberikan kesempatan untuk belajar menerima keadaan dan menjauhkan diri dari berbagai godaan agar bisa kembali ke fitrahnya sebagai manusia yang suci dan seperti terlahir kembali. Sesungguhnya, prinsip ini tidak hanya dapat dijalankan bagi mereka yang Muslim semata.

Menjauhkan diri dari godaan sudah semestinya dijalankan oleh setiap manusia – terlepas apa pun keyakinannya – karena dengan memiliki kemampuan untuk mengontrol diri, kita akan dapat lebih mudah menavigasi hidup agar lebih waras dan produktif. Contoh sederhananya adalah saat kita sedang fokus menjalani sesuatu. Tak jarang fokus datang bersamaan dengan distraksi. Semakin kuat kita mencoba fokus, seakan semakin banyak distraksi yang menghampiri. Pilihannya hanya dua; menguatkan diri pada fokus agar tercapai tujuan kita di awal atau memilih menyapa distraksi yang bisa membuat kita lupa garis finish kita.

Menjauhkan diri dari godaan sudah semestinya dijalankan oleh setiap manusia – terlepas apa pun keyakinannya.

Bagi kebanyakan orang, distraksi itu memang tampak lebih menarik. Begitulah memang sifat alami sebuah godaan. Akan selalu terlihat lebih menarik. Ingat kan pepatah “rumput tetangga lebih hijau dari rumput sendiri”? Kurang lebih itu yang akan selalu kita rasakan. Dan mengatakan tidak pada hal yang menarik perhatian akan menjadi suatu hal yang sangat sulit.

pertanyaannya, mengapa yang namanya godaan selalu sulit untuk ditolak? Umumnya godaan muncul sebagai sesuatu yang mencoba mengisi ‘keinginan’ kita. Godaan lahir dari keinginan kita untuk melakukan sesuatu yang kita rasa tepat, penting, dan seringnya membawa kesenangan. Godaan sering pula muncul sebagai keinginan kita untuk memuaskan diri. Namun yang harus disadari apakah memang godaan ini sebagai suatu kebutuhan – jangan-jangan ia hanyalah sebuah keinginan yang bersumber dari nafsu semata.

Sepanjang Mei ini, GREATMIND akan mengajak kita semua untuk berbicara mengenai disiplin, mengenal mengapa manusia bisa punya nafsu, membedakan mana kebutuhan dan keinginan, dan berbagai topik lain yang terkait dengan pengendalian diri. Semoga kisah-kisah yang akan dibagikan oleh para figur publik selama bulan ini bisa membantu kita menjalani hidup dengan lebih baik.

Related Articles

Card image
Self
Makna Kepercayaan

Terkadang kita mungkin tidak sadar ketika fokus pada ritual keagamaan seringnya kita malah punya keinginan untuk lebih religius dari orang lain. Kemudian kita malah melupakan sisi spiritual dari ritual keagamaan itu sendiri. Bahkan kita bisa sampai lupa pada hubungan personal kita dengan Tuhan.

By Daniel Mananta
30 May 2020
Card image
Self
Menghadirkan Sisi Spiritual

Terkadang tanpa sadar kita seringkali memikirkan sesuatu setengah gelas kosong atau setengah gelas isi saja. Maksudnya adalah kita seringkali tidak melihat sesuatu secara keseluruhan tetapi hanya sebagian saja. Sama seperti kita melihat agama. Tanpa sadar banyak dari kita take it for granted.

By Rama Dauhan
30 May 2020
Card image
Self
Seni Meminta dan Menerima

Kita pasti seringkali atau pernah mendengar ungkapan “Ucapan adalah doa” atau “The Power of Your Mind.” Apakah benar apa yang kita pikirkan dan ucapkan bisa menjadi doa dan terjadi dalam kehidupan kita? Memahami salah satu hukum alam yaitu The Law of Attraction (hukum tarik menarik) dan sekaligus melatihnya dapat membuktikan apakah memang apa yang kita pikirkan dan ucapkan bisa benar-benar terjadi.

By Dea Soelistyo
30 May 2020