Self Lifehacks

Sepercik Air: Mindfulness dalam Islam

Archie Wirija

@archiewirija

Pendiri Platform Sosial

Paling tidak sekali seumur hidup, kita pasti pernah merasa gelisah, hilang arah, atau bahkan depresi. Rasanya. tidak mungkin kita tidak pernah mendapat masalah. Namanya hidup, pasti bergerak naik dan turun.

Kita memang tidak bisa mengatur kapan masalah akan datang pada kita. Tapi,kita bisa mengatur diri bagaimana menyikapi masalah yang ada, dan membuat pikiran kita lebih baik. Salah satu caranya adalah dengan mindfulness.

Mindfulness adalah kita sadar penuh dan hadir utuh akan apa yang sedang kita pikirkan serta kerjakan.

Salah satu inti mindfulness adalah self awareness atau mengenal diri. Dengan mengenal diri sendiri, kita tahu apa yang sebenarnya kita yakini, rasakan, serta butuhkan, sehingga tidak mudah terombang-ambing atau hanyut dalam pikiran negatif. Seringkali, ada banyak informasi yang harus kita serap dalam suatu waktu. Mulai dari berita baik, kabar duka, iklan, dan berbagai macam informasi lainnya yang bisa berpengaruh pada ketenangan hati.

Mindfulness adalah kita sadar penuh dan hadir utuh akan apa yang sedang kita pikirkan serta kerjakan

Misalnya, kita tiba-tiba jadi merasa gelisah saat kita membuka Instagram lalu melihat kalau teman sedang pergi liburan ke tempat yang sedang “in”. Kita yang sebelumnya merasa baik-baik saja, tiba-tiba langsung merasa takut tertinggal tren. Pikiran kita lalu jadi tidak tenang. Padahal kalau dipikir-pikir, apa benar liburan ini benar-benar kita butuhkan?

Dalam Islam pun, kita sebenarnya sangat dianjurkan untuk mengenal serta menyelami diri sendiri. Saat kita kenal dengan diri sendiri, kita ingat Tuhan yang menciptakan kita. Dan saat kita mengingat Tuhan, hati kita akan tenteram.

Saat kita kenal dengan diri sendiri, kita ingat Tuhan yang menciptakan kita. Dan saat kita mengingat Tuhan, hati kita akan tenteram.

Dalam Al Quran surat Ar Rad ayat 28 disebutkan “Yaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.”

Mindfulness membantu kita dalam mengelola cara pandang; bagaimana kita bisa mengalihkan distraksi dan fokus pada apa yang berarti untuk kita. Tentunya, hal ini perlu dilatih. Pikiran kita perlu dibiasakan untuk bersikap tenang dan menerima segala sesuatu secara sadar terlebih dahulu, sebelum mencernanya.

Mindfulness membantu kita dalam mengelola cara pandang; bagaimana kita bisa mengalihkan distraksi dan fokus pada apa yang berarti untuk kita.

Untuk melatihnya, ada beberapa cara yang bisa dilakukan. Kita bisa mencoba untuk meditasi, berdiam diri, atau kalau dalam Islam, shalat dan zikir adalah latihan untuk mindfulness.

Saat kita shalat, kita diharapkan untuk khusyuk, atau mindful akan bacaan dan gerakan yang kita lakukan. Pikiran kita fokus pada aktivitas ibadah ini. Oleh karenanya, biasanya setelah selesai shalat, pikiran kita menjadi lebih jernih.

Selain itu, bisa juga kita melakukan dzikir. Rasulullah sendiri dulu berdiam diri atau tahannuth di gua Hira, saat perlu memfokuskan diri, berefleksi, dan menjernihkan pikiran.

Dengan membiasakan untuk berpikir dan bersikap mindful, maka kita akan dapat lebih fokus pada apa yang penting dilakukan, sadar dengan apa yang terjadi, serta terhindar dari keputusan sesaat yang membuat hati menjadi tidak tenang. Jadi kita akan terbebas dari rasa gelisah, hilang arah, dan depresi.

--

Sepercik Air adalah seri pembahasan aplikasi nilai Islami dalam kehidupan sehari hari, yang ditulis dan dibawakan oleh Archie Wirija, founder dari QuranID Project.

Related Articles

Card image
Self
Present Perspective: Proses Menjadi Dewasa

Apabila teman-teman ada yang merasa kalau menjadi dewasa itu melelahkan dan menyulitkan, mungkin yang perlu dilakukan adalah balajar untuk slowing down dan sunggung-sungguh mengenal diri. Apa yang dirasakan oleh bagian dirimu sehingga merasa kalau menjadi dewasa itu sulit dan melelahkan.

By Raden Prisya
27 May 2023
Card image
Self
Untuk Apa Hidup: Musim Kehidupan

Hidup juga dipenuhi dengan musim yang mendewasakan dan menjadi bagian dari cerita kehidupan kita. Ada musim dalam hidup yang mengajarkan hal-hal yang tidak terduga. Ada musim di mana kita belajar memahami berbagai jenis perasaan dalam diri. Ada musim yang memberikan pengalaman mencintai seseorang, merindukan seseorang, hingga kecewa terhadap seseorang.

By Joshua Budiman
27 May 2023
Card image
Self
Dear, Aku Yang Dulu: Berat Yang Membumi

Sudah lama kamu putus dengan pacarmu, tapi dia masih terus jadi aktor utama ceritamu. Kamu jauh dari teman-temanmu. Ingin menjadi sosok nomor satu bagi mereka, namun berat upaya yang harus dikeluarkan. Kamu mengeluh mengenai pekerjaanmu yang, aku kutip, “tidak memberi manfaat pada masyarakat”. Saat memajang dirimu di sosial media, kamu mencoba membuktikan seakan setiap aksimu itu heroik dan penuh pertimbangan. Di post lain kamu berupaya untuk terlihat santai tanpa konflik, padahal kamu butuh 20, 60 menit, atau 2 jam untuk memikirkan foto dan caption yang sempurna.

By Lalitia Apsari
27 May 2023