Self Love & Relationship

Rela Melepaskan

Rasa nyaman adalah salah satu hal yang paling penting dalam menjalani sebuah hubungan, khususnya hubungan romantis. Entah karena banyaknya persamaan atau justru perbedaan yang saling melengkapi. Untuk bisa merasa nyaman, tentu ada proses yang perlu dialalui. Boleh jadi membutuhkan waktu yang tidak sebentar untuk bisa merasa nyaman dengan orang yang baru kita kenal atau temui.

Biasanya sebelum memulai masa pendekatan, kita akan terlebih dahulu mencari tau latar belakang calon pasangan kita. Bisa jadi berdasarkan kabar dari teman-teman terdekat atau juga akun media sosial. Aku merasa tahapan mencari tau latar belakang calon pasangan bukan hanya untuk menemukan kesamaan tetapi juga untuk memastikan bagaimana ia berinteraksi dengan orang lain.

Sebenarnya hal ini juga berangkat dari pengalaman yang pernah aku rasakan. Aku pernah memiliki pengalaman dengan seseorang yang memang terkesan tertutup dan jarang membagikan kehidupan pribadinya di media sosial. Setelah mulai saling kenal dan merasa nyaman, aku baru tau kalau ternyata dirinya sudah punya pasangan yang tidak pernah ia tunjukkan atau ceritakan.

Pengalaman ini tentu cukup membuatku bingung dan tentu berusaha menyudahi hubungan tersebut sesegera mungkin. Pelajaran yang aku dapatkan sebenarnya adalah dalam menjalani sebuah hubungan kadang kita harus bisa realistis dan memiliki kerelaan untuk menyudahi perjalanan kalau memang keadaan sudah tidak lagi memungkinkan.

Dalam menjalani sebuah hubungan kadang kita harus bisa realistis dan memiliki kerelaan untuk menyudahi perjalanan kalau memang keadaan sudah tidak lagi memungkinkan.

Pengalaman ini lantas aku ceritakan dalam lagu terbaru yang aku rilis “Tak Berbentuk Lagi”. Lagu kedua yang rilis ini pada dasarnya bercerita tentang seseorang yang tidak menyadari bahwa ternyata ia menjadi orang ketiga dalam sebuah hubungan. Setelah mengetahui fakta tersebut, ia merasa keadaannya tidak memungkinkan untuk melanjutkan hubungan tersebut karena tidak akan ada masa depan yang baik.

Proses penulisan lagu ini sebenarnya sudah dimulai tidak lama setelah aku merilis lagu pertama di akhir tahun lalu. Pada rilisan kali ini aku juga diberikan kebebasan untuk bisa menuangkan ide dalam penulisan lirik. Kurang lebih sebulan setelah aku merilis lagu perdana, aku mendapatkan notasi untuk lagu ini. Setelah mempertimbangkan beberapa hal, akhirnya aku mengusulkan topik yang akhirnya dibahas dalam rilisan terbaru kali ini.

Berbeda dengan lagu pertama, dari segi musik kali ini lebih banyak nada minor yang disajikan sehingga teman-teman yang mendengarkan bisa lebih merasakan nuansa sedih dalam aransemen musik kali ini. Nuansa dari musik juga semakin terasa megah karena iringan orchestra dalam lagu terbaruku kali ini.

Aku berharap teman-teman yang mendengarkan bisa terhanyut dan masuk ke dalam cerita yang ingin aku bagikan dalam lagu ini. Mungkin juga bisa merasakan betapa rumit dan sedihnya saat seseorang tidak sadar bahwa dirinya menjadi orang ketiga dalam sebuah hubungan.

Related Articles

Card image
Self
Belajar Menanti Cinta dan Keberkahan Hidup

Aku adalah salah satu orang yang dulu memiliki impian untuk menikah muda, tanpa alasan jelas sebetulnya. Pokoknya tujuannya menikah, namun ternyata aku perlu melalui momen penantian terlebih dahulu. Cinta biasanya dikaitkan dengan hal-hal indah, sedangkan momen menanti identik dengan hal-hal yang membosankan, bahkan menguji kesabaran.

By Siti Makkiah
06 April 2024
Card image
Self
Pendewasaan dalam Hubungan

Pendewasaan diri tidak hadir begitu saja seiring usia, melainkan hasil dari pengalaman dan kesediaan untuk belajar menjadi lebih baik. Hal yang sama juga berlaku saat membangun hubungan bersama pasangan.

By Melisa Putri
06 April 2024
Card image
Self
Berproses Menjadi Dewasa

Ada yang mengatakan usia hanyalah angka. Sebagian memahami hal ini dengan semangat untuk tetap muda, menjaga api dalam diri untuk terus menjalani hari dengan penuh harapan

By Greatmind
31 March 2024