Self Lifehacks

Monster Dalam Diri

Evan Aditya

@evanaditya

Ilustrator

Ilustrasi Oleh: Show The Monster

Aku terlahir tanpa pilihan dan hidup terkurung di dalam kotak-kotak stigma sosial yang sudah diciptakan bertahun-tahun lamanya. Hal tersebut mengaburkan bayanganku tentang jati diri dan siapa diriku sebenarnya. Aku bahkan tumbuh dengan ajaran untuk menjadi pribadi yang lebih mementingkan pendapat orang lain dibandingkan dengan diriku sendiri. Hal tersebut memunculkan berbagai pertanyaan di kepalaku, apakah dengan demikian aku dapat bahagia? Apakah aku lebih bisa diterima di masyarakat jika aku bersembunyi di balik topeng? Berusaha keras menjadi layak agar diterima oleh yang lain sebagai seorang manusia. Pada dasarnya, apabila tembok-tembok tersebut runtuh, esensi yang tersisa pada diriku adalah sesosok monster yang selama ini dengan susah payah aku sembunyikan.

Apakah aku lebih bisa diterima di masyarakat jika aku bersembunyi di balik topeng? Berusaha keras menjadi layak agar diterima oleh yang lain sebagai seorang manusia.

Sejak kecil aku merasakan berbagai kesulitan untuk mengekspresikan diri. Terlahir sebagai anak bungsu, aku merasa sulit sekali untuk mengemukakan ekspresi di rumah, karena rentang usiaku yang cukup jauh dengan kedua kakakku. Lalu, kesulitan tersebut berlanjut hingga aku beranjak dewasa. Aku tidak nyaman dengan diriku selama ini, hal itu membuatku mencari kenyamanan di tempat lain – menjadi pribadi yang selalu berpindah-pindah grup pertemanan, berusaha menyesuaikan diri dengan banyak orang, mencari topeng mana yang cocok denganku dari hari ke hari, namun tidak berusaha untuk mencari diriku sendiri dan membiarkan monster yang selama ini kusembunyikan untuk keluar.

Seiring dengan semakin dewasanya pribadi dan pemikiranku, akhirnya aku menemukan titik terang, dan menyadari bahwa segala macam kekosongan dan rasa tidak bahagia yang kerap aku rasakan selama ini bukan berasal dari teman-temanku yang keren dan terkenal, bukan dari barang barang mewah yang kubeli, bukan dari beragam Likes dari orang yang tidak kukenal, melainkan dari dalam diriku yang tidak bisa menerima diri sendiri.

Segala macam kekosongan dan rasa tidak bahagia yang kerap kurasakan berasal  dari dalam diriku yang tidak bisa menerima diri sendiri.

Pada akhirnya, aku berusaha untuk mulai membuka diri dan lebih percaya terhadap diri sendiri secara perlahan. Meskipun terasa ragu dan takut pada awalnya, kini aku merasa lebih bahagia dan terbuka terhadap kesempatan-kesempatan baru yang ada. Dengan menerima apa yang tadinya kusembunyikan – apa yang menurutku membuat orang lain merasa risih tentang keberadaanku memberikan aku kekuatan daripada sekedar cacian dari orang lain. Menerima monster dalam diriku, dan berteman dengannya membuat aku seutuhnya diriku sendiri tanpa bantuan orang lain atau variabel eksternal yang selama ini kucari. Karena, ketika aku bebas menyampaikan ekspresiku, di situ aku berani untuk memberikan suara, berani untuk tampil, berani untuk terlihat berbeda, dan percaya bahwa, pada dasarnya, “You can be full of yourself and it’s okay.”

Menerima monster dalam diriku, dan berteman dengannya membuat aku seutuhnya diriku sendiri tanpa bantuan orang lain

Show The Monster adalah langkah terbesar yang aku capai selama ini. Pencarianku akan variabel eksternal, pergelutanku dengan diri sendiri, dan passion yang kuat merupakan satu rangkaian proses yang membuat Show The Monster terbentuk. Show The Monster adalah konsolasi dan jati diriku.

Ketika aku bebas menyampaikan ekspresiku, di situ aku berani memberikan suara, berani tampil, berani terlihat berbeda, dan percaya bahwa, pada dasarnya, 'You can be full of yourself and it’s okay.'

Related Articles

Card image
Self
Usaha Menciptakan Ruang Dengar Tanpa Batas

Aku terlahir dalam kondisi daun telinga kanan yang tidak sempurna. Semenjak aku tahu bahwa kelainan itu dinamai Microtia, aku tergerak untuk memberi penghiburan untuk orang-orang yang punya kasus lebih berat daripada aku, yaitu komunitas tuli. Hal ini aku lakukan berbarengan dengan niatku untuk membuat proyek sosial belalui bernyanyi di tahun ini.

By Idgitaf
19 May 2024
Card image
Self
Perjalanan Pendewasaan Melalui Musik

Menjalani pekerjaan yang berawal dari hobi memang bisa saja menantang. Menurutku, musik adalah salah satu medium yang mengajarkanku untuk menjadi lebih dewasa. Terutama, dari kompetisi aku belajar untuk mencari jalan keluar baru saat menemukan tantangan dalam hidup. Kecewa mungkin saja kita temui, tetapi selalu ada opsi jalan keluar kalau kita benar-benar berusaha berpikir dengan lebih jernih.

By Atya Faudina
11 May 2024
Card image
Self
Melihat Dunia Seni dari Lensa Kamera

Berawal dari sebuah hobi, akhirnya fotografi menjadi salah satu jalan karir saya hingga hari ini. Di tahun 1997 saya pernah bekerja di majalah Foto Media, sayang sekali sekarang majalah tersebut sudah berhenti terbit. Setelahnya saya juga masih bekerja di bidang fotografi, termasuk bekerja sebagai tukang cuci cetak foto hitam putih. Sampai akhirnya mulai motret sendiri sampai sekarang.

By Davy Linggar
04 May 2024