Self Lifehacks

Mencobai Tuhan

Gupta Sitorus

@guptasitorus

Praktisi Branding & Pemasaran

Ilustrasi Oleh: Mutualist Creative

“Kecelakaan bisa datang kapan saja dan ke siapa saja."

"Jodoh dan mati, itu Tuhan yang atur.”

Komentar-komentar yang sejatinya bisa menjadi sebuah pelipur, alih-alih bisa dianggap sebagai sebuah penyederhanaan sekaligus penghinaan kepada sang Adikuasa. Betul bahwa banyak musibah kecelakaan yang diluar kontrol manusia, tapi tidak jarang pula kecelakaan bisa dihindari jika kita mau menggunakan common sense dan mengerti risiko serta konsekuensi dari tindakan yang kita ambil.

Adalah kebenaran umum bahwa manusia diciptakan berbeda dari mahkluk hidup lain. Berakal dan memiliki freewill atau kehendak bebas. Kehendak bebas ini memberikan kemampuan bagi manusia untuk memilih tindakan diantara berbagai alternatif tindakan (dan tentunya menerima konsekuensinya). Kehendak bebas memiliki dua implikasi: ke dalam dan ke luar diri sendiri. Kehendak bebas yang punya Implikasi ke luar biasanya dikontrol oleh aturan, hukum, norma, atau etika. Meskipun saya punya kehendak bebas untuk buang angin di ruang rapat, saya memilih untuk tidak menggunakan kehendak bebas itu karena akan mengganggu ketenteraman jalannya rapat dan norma melarang saya untuk melakukannya.

Sementara kehendak-kehendak bebas yang berimplikasi pada diri sendiri seringkali bergantung pada nilai, common sense, hasrat, dan penguasaan diri. Tuhan tidak akan mencegah Anda jika Anda mau terjun dari pohon kelapa. Tuhan memberikan akal sehingga Anda bisa mengira-ngira konsekuensi apa yang akan Anda terima akibat terjun dari pohon kelapa. Asumsi bahwa Anda akan selamat tanpa luka sedikitpun setelah terjun karena Tuhan beserta Anda adalah bentuk mencobai Tuhan. Anda sedang mengetes Tuhan.

Asumsi bahwa Anda akan selamat tanpa luka sedikitpun setelah terjun karena Tuhan beserta Anda adalah bentuk mencobai Tuhan. 

Perlu diingat bahwa menurut berbagai penelitian hampir sebagian besar kecelakaan disebabkan tindakan tidak aman dari individu yang terluka atau tindakan tidak aman dari orang terdekat korban. Statistik juga menunjukkan bahwa dalam banyak kasus kecelakaan bisa dicegah. Upaya pencegahan secara umum bisa dibagi tiga; pencegahan primer yakni menghilangkan keadaan yang menyebabkan kecelakaan – misalnya pengurangan kecepatan lalu lintas, tidak mengonsumsi alkohol saat berkendara, tidak mengendarai motor melawan arah bahkan sampai memilih operator transportasi dengan jejak rekam yang baik; pencegahan sekunder yaitu mengurangi keparahan cedera jika terjadi kecelakaan – misalnya penggunaan kursi mobil pengaman anak, helm sepeda, alarm asap; dan pencegahan tersier yakni perawatan dan rehabilitasi optimal setelah cedera – misalnya, pertolongan pertama yang efektif dan perawatan rumah sakit yang sesuai.

Perencanaan menjadi salah satu bentuk penggunaan kehendak bebas manusia yang kritikal ketika kita ingin menghindari kecelakaan. Meyakini bahwa kita dapat mencegah kecelakaan dengan mulai mengakui bahwa banyak hal yang kita lakukan memiliki risiko cedera. Luangkan waktu untuk mempertimbangkan konsekuensi potensial. Ingatkan diri kita bahwa kecelakaan serius bisa terjadi — terhadap teman-teman kita, keluarga kita, dan bagi diri kita sendiri. Memang tidak semua bisa kita hindari, namun perlu diingat, Tuhan tidak akan mengubah nasib kita kecuali kita sendiri mau mengubah nasib.

Related Articles

Card image
Self
On Marissa's Mind: Menyembuhkan Luka Masa Kecil

Reaksi kita terhadap orang lain berakar dari apa yang kita sering dengar, lihat, alami waktu kecil. Reaksi ini muncul dari anak dalam diri kita atau inner child. Kita semua punya inner child yang bisa membuat kita bereaksi kuat terhadap sesuatu tanpa sepenuhnya menyadari kenapa.

By Marissa Anita
22 June 2019
Card image
Self
Tak Perlu Menunggu Dewasa Untuk Memimpin

Saya ingat pertama kali mencetuskan keinginan untuk membuat sebuah aksi dengan adik adalah seusai belajar tentang figur-figur dunia dan nasional yang berhasil memberikan inspirasi pada banyak orang untuk melakukan pergerakan. Saya bertanya pada adik, “Apa yang bisa kita lakukan sebagai anak muda, yah?”

By Melati Wijsen
22 June 2019
Card image
Self
Kebebasan Melahirkan Kreativitas

Saya baru menemukan kembali kumpulan gambar saat kecil kurang lebih lima tahun lalu. Awalnya saya hanya menjadikannya sebagai konsumsi pribadi namun karena banyak yang memuji orangtua saya karena masih menyimpan gambar-gambar tersebut, saya pun tertegun. Sesuatu yang awalnya hanya ingin dijadikan kenangan pribadi ternyata bisa jadi penghargaan untuk orangtua saya.

By Jordan Marzuki
22 June 2019