Self Lifehacks

Kelana: Menjalani Puncak Impian

Banyak hal yang aku dapatkan ketika traveling, khususnya saat naik gunung. Ketika melihat puncak gunung yang ada di atas kepala kita, mungkin kita akan bertanya-tanya,

Memangnya kita bisa sampai ke sana?

Aku selalu merasa ini sama saja seperti ketika kita melihat impian kita yang rasanya jauh di atas dan tak tersentuh tapi aku belajar bahwa kalau kita tetap berjalan selangkah demi selangkah nanti juga akan sampai ke titik yang kita mau. Hal lain yang juga tidak kalah pentingnya dari kepercayaan diri saat menjalani impian kita adalah dukungan dari orang-orang disekitar kita.

Ketika aku naik gunung, semua orang terasa seperti keluarga. Saling berbagi makanan, cerita, dan yang paling penting adalah saling tolong menolong satu sama lain. Saat pertama kali naik gunung, ada banyak pikiran yang membuatku meragukan kemampuan diri sendiri. Beruntung aku punya teman berkelana yang bisa memberikan dukungan yang aku butuhkan untuk bisa kembali melanjutkan perjalanan.

Punya teman di sepanjang perjalanan juga memberikan kekuatan tambahan ketika harus menanjak dalam waktu yang panjang. Semakin dekat kita dengan puncak, semakin berat perjalanan yang harus kita tempuh bukan hanya soal medannya tetapi juga mental kita. Keinginan untuk menyerah rasanya semakin besar seiring dengan mendekatnya kita dengan puncak. Padahal tinggal sedikit lagi, tapi banyak juga yang menyerah karena merasa sepertinya tidak akan mampu.

Semakin dekat kita dengan puncak, semakin berat perjalanan yang harus kita tempuh bukan hanya soal medannya tetapi juga mental kita.

Di sisi lain aku juga merasa bahwa kita juga harus bisa menilai limit diri kita sendiri. Bukan berarti kita harus terus memaksakan kehendak kita kalau keadaannya tidak memungkinkan. Memaksakan diri di luar batasan kita juga bukan keputusan yang baik. Kemampuan untuk bisa mendengarkan diri dan tahu kapan kita harus rehat juga sama pentingnya. Tetap percaya pada diri sendiri walaupun mungkin kita belum bisa menggapai impian kita di saat yang kita targetkan juga adalah bentuk kepercayaan diri. Kita selalu bisa coba lagi setelahnya kalau sekarang ternyata belum berhasil.

Memaksakan diri di luar batasan kita juga bukan keputusan yang baik. Kemampuan untuk bisa mendengarkan diri dan tahu kapan kita harus rehat juga sama pentingnya.

Ketika akhirnya berhasil mencapai puncak Gunung Merbabu untuk pertama kali aku bahkan menangis. Merasa bahwa ternyata aku bisa melampaui limit ku sendiri, aku bisa berada di titik ini dan menggapai tujuanku dengan kerja kerasku. Aku merasa kalau aku bisa naik Gunung Merbabu aku pasti bisa melakukan apa pun yang aku mau, momen itu memantik semangat dan rasa percaya diriku untuk terus hidup. Perjalanan mencapai puncak impian ini juga aku bagikan dalam buku Biru Kelana yang berisi catatan perjalananku selama ini.

Related Articles

Card image
Self
Bertahan dengan Rutinitas dan Pilihan

Meski mungkin pada dasarnya kalau kita berbicara rutinitas dalam konteks pekerjaan mungkin jarang sekali ada orang yang begitu gemar bekerja setiap hari. Kembali lagi, mungkin memang kita tidak punya banyak pilihan, hingga mau tidak mau kita tetap harus menjalani rutinitas dan kesempatan yang ada.

By Rayhan Noor
26 November 2022
Card image
Self
Kebahagiaan Sederhana

Kalau aku hanya memiliki sedikit waktu bersama orang-orang yang aku sayang, mungkin aku akan berusaha menghabiskan waktu sebanyak yang aku bisa bersama mereka. Sejujurnya aku memang bukan orang yang bisa mengungkapkan rasa rindu atau sayang dengan kata-kata, tapi aku selalu merasa aku mendapat energi baru saat dikelilingi oleh orang-orang yang aku sayang.

By Nadine Fatiana
26 November 2022
Card image
Self
Pesona Awal Jumpa

Perkenalan kita satu sama lain sebenarnya punya pesonanya masing-masing. Kita sebenarnya sudah saling kenal satu sama lain sejak lama tapi belum punya banyak kesempatan untuk saling tegur sapa.

By Lomba Sihir
26 November 2022