Self Lifehacks

Keinginan vs Kebutuhan

Archie Wirija

@archiewirija

Pendiri Platform Sosial

Manusia sejatinya selalu memiliki keinginan yang hampir tidak terbatas. Keinginan selalu akan datang tanpa ada habisnya, membuatnya sulit atau bahkan tidak dapat terpenuhi. Keinginan sering kali kita jadikan sebagai tolak ukur kebahagiaan dan kepuasan. Ketika keinginan tersebut tidak dapat kita penuhi, maka kebahagiaan dan kepuasan akan sulit kita capai.

Lain halnya dengan kebutuhan. Kebutuhan manusia sebenarnya tidak banyak dan ada batasannya. Kebutuhan bisa kita cukupi, dan saat kita merasa cukup, kita akan mendapatkan ketenangan, lebih-lebih kebahagiaan. Alangkah baiknya apabila kita bisa menurunkan level keinginan kita mendekati level kebutuhan dasar dan belajar untuk memilah antara keinginan dengan kebutuhan. Memahami keinginan dengan kebutuhan hidup akan membuat kita mudah berdamai dengan diri sendiri. Dengan begitu, kita akan lebih tenang menjalani hidup.

Alangkah baiknya apabila kita bisa menurunkan level keinginan kita mendekati level kebutuhan dasar dan belajar untuk memilah antara keinginan dengan kebutuhan.

Ramadan, bulan di mana kita menjalankan ibadah puasa, seperti yang sudah disyariatkan dalam Al-Quran Surah Al-Baqarah ayat 185, “Barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah.”

Berpuasa di bulan Ramadan adalah momentum yang tepat untuk melatih kendali diri dalam menahan segala macam keinginan. Terlebih saat menjelang waktu berbuka puasa.

Menjelang waktu berbuka puasa, seringkali kita mengalami lapar mata atau hawa mata, di mana hal tersebut adalah nafsu. Keinginan makan dan minum setelah seharian berpuasa karena rasa “ingin” bukan kebutuhan tubuh. Takarannya pun sulit dipastikan, karena lagi-lagi, kepuasan manusia cenderung tidak terbatas.

Islam mengajarkan kita untuk tidak berlebihan perihal makan dan minum. Secukupnya saja, bukankah sesuatu yang berlebihan itu tidak baik? Kita memiliki kesempatan untuk memilih berbuka dengan sederhana secukupnya, atau menjadikannya pelampiasan dari keinginan yang terbendung.  Di saat inilah kita diuji untuk bisa menahan nafsu dan memilih yang baik. 

Di bulan Ramadan ini, berbukalah dengan secukupnya. Coba untuk pakai piring sesuai dengan kebutuhan kita. Karena semakin besar piring, akan semakin besar keinginan kita untuk makan berlebihan. 

Gunakanlah Ramadan ini sebaik mungkin untuk melatih diri dalam memahami keinginan dan kebutuhan, juga menahan nafsu yang ada pada diri kita. Yakinkan hati bahwa kita bisa.

Gunakanlah Ramadan ini sebaik mungkin untuk melatih diri dalam memahami keinginan dan kebutuhan, juga menahan nafsu yang ada pada diri kita. 

Harapannya, latihan selama 30 hari Ramadan ini akan membentuk kebiasaan untuk 11 bulan setelahnya. Sehingga nantinya, kesederhanaan tersebut tertanam menjadi karakter bijak dalam diri. Dengan begitu, kita akan lebih mudah mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup yang kita jalani.

Related Articles

Card image
Self
Bertahan dengan Rutinitas dan Pilihan

Meski mungkin pada dasarnya kalau kita berbicara rutinitas dalam konteks pekerjaan mungkin jarang sekali ada orang yang begitu gemar bekerja setiap hari. Kembali lagi, mungkin memang kita tidak punya banyak pilihan, hingga mau tidak mau kita tetap harus menjalani rutinitas dan kesempatan yang ada.

By Rayhan Noor
26 November 2022
Card image
Self
Kebahagiaan Sederhana

Kalau aku hanya memiliki sedikit waktu bersama orang-orang yang aku sayang, mungkin aku akan berusaha menghabiskan waktu sebanyak yang aku bisa bersama mereka. Sejujurnya aku memang bukan orang yang bisa mengungkapkan rasa rindu atau sayang dengan kata-kata, tapi aku selalu merasa aku mendapat energi baru saat dikelilingi oleh orang-orang yang aku sayang.

By Nadine Fatiana
26 November 2022
Card image
Self
Pesona Awal Jumpa

Perkenalan kita satu sama lain sebenarnya punya pesonanya masing-masing. Kita sebenarnya sudah saling kenal satu sama lain sejak lama tapi belum punya banyak kesempatan untuk saling tegur sapa.

By Lomba Sihir
26 November 2022