Circle Lifehacks

Kami Menikah Lima Jam Saja

Orang-orang bilang jika kamu mencintai sesuatu, maka kamu harus siap melepaskannya. Tapi bagaimana kalau kamu tidak pernah siap melakukannya? Melepaskan sesuatu atau seseorang yang dicintai adalah memang suatu hal yang sulit, pelik, dan terkadang menjadi traumatis.

Meskipun perpisahan menjadi sebuah pengalaman personal yang terasa berbeda-beda bagi setiap orang, ada beberapa langkah-langkah dasar dan universal yang dapat membantu meringankan proses “berkabung” dalam perpisahan itu. Dengan mengenal langkah-langkah yang ada, kita bisa menjadikan perpisahan terasa sedikit melegakan.

Biarkan Perasaan Itu Ada

Saat kehilangan orang yang dicintai, hampir setiap emosi muncul dalam diri kita. Ada saat-saat di mana lebih dari satu emosi tampaknya memegang kendali secara sekaligus, dan kita mungkin merasa seolah-olah "menjadi gila." Wajar untuk merasakan hal ini, karena kondisi mental yang terguncang akan secara normal mengalami sejumlah perasaan yang berbeda pada saat bersamaan.

Ingatkan diri secara perlahan pada saat bersedih karena perasaan kita adalah milik kita sendiri, dan perasaan itu baik-baik saja. Penting bagi proses diri untuk memahami bahwa tidak ada "benar" atau "salah" dalam hal perasaan kita tentang kehilangan orang yang dicintai. Biarkan saja.

Kumpulkan Dukungan

Meskipun mungkin saat kita menghadapi kehilangan ada keinginan untuk menyendiri, penting untuk memiliki ‘pendukung’ di sekitar kita untuk waktu nanti yang mungkin membutuhkannya. Sahabat atau keluarga – atau bahkan konselor atau terapis – adalah orang-orang yang dapat dan harus dihubungi selama proses berduka. Mereka inilah yang dapat menjadi sumber dukungan emosional serta kebutuhan fisik, jika diperlukan.

Biarkan Proses Berduka

Dukacita dan kesedihan adalah sebuah proses. Penting untuk diketahui bahwa setiap orang memiliki cara mereka sendiri untuk mengatasi kehilangan. Kita tidak dapat memberikan batasan waktu pada kesedihan kita. Biarkan diri kita mengalami kesedihan saat perasaan itu muncul.

Jalani Hidup

Meski rasa sakit dari sebuah perpisahan terasa begitu menyesakkan dan harus dirasakan, akan tiba saatnya ketika kita harus mulai menjalani hidup kita sendiri lagi. Dengan bekerja melalui mengatasi kematian orang yang dicintai, kita akan bisa menerima kematian sebagai sebuah kenyataan. Kita akan menemukan diri sendiri dapat bergerak maju dan merangkul hidup kita tanpa orang yang dicintai di sisi.

Proses melalui kedukaan dan kesedihan adalah milik kita sendiri. Setiap orang merespons secara berbeda untuk mengatasi kehilangan. Yang terpenting, berbaik hatilah kepada diri sendiri dan tahu bahwa kita akan bangun suatu hari nanti dan mendapati rasa sakitnya lebih sedikit, dan hidup pasti bisa berlanjut.

Bekerjasama dengan MinuteVideos Indonesia, GREATMIND mempersembahkan sebuah cerita mengenai perpisahan yang dialami oleh seorang wanita dengan pria yang baru dinikahinya selama beberapa jam saja dan bagaimana ia menguatkan diri menjalani perpisahan tersebut.

Related Articles

Card image
Circle
Berbagi Kasih Sayang Agar Lebih Bahagia

Afeksi adalah salah satu hal yang dibutuhkan oleh setiap individu, ini merupakan kebutuhan yang biasanya ingin kita dapatkan dari orang lain. Termasuk dari hubungan keluarga seperti orang tua dan saudara, guru, sahabat, hingga pasangan. 

By Greatmind
18 June 2022
Card image
Circle
Saling Mendengar dan Menghargai

Sebenarnya berkerja bersama saudara kandung ada kelebihan dan kekurangannya sendiri. Sebagai kayak beradik, tentu kami tidak merasakan kesulitan untuk membangun hubungan emosional satu sama lain.

By Kanda Brothers
11 June 2022
Card image
Circle
Tak Perlu Canggung Bahas Pendidikan Seksual

Bagiku, ketika aku masih duduk di bangku SMP atau SMA aku merasa butuh sosok orang dewasa yang bisa diajak ngobrol dengan lebih terbuka mengenai topik-topik yang selama ini dianggap tabu. Jadi, tujuanku untuk mendalami pendidikan seksuall adalah agar topik ini dapat dinormalisir pembahasannya di negara kita.

By Zhafira Aqyla
28 May 2022