Circle Health & Wellness

Bila Anggota Keluarga Mengalami Gangguan Mental

Menolong orang lain, apalagi mereka yang memiliki gangguan mental, bukanlah hal yang mudah. Lalu, bagaimana kalau orang itu adalah keluarga kita?

Merupakan hal yang sangat sulit dan menyayat hati ketika melihat orang yang kita cintai berjuang dengan penyakit mental, terlebih kalau itu adalah keluarga kita. Ini bisa menjadi tantangan bagi seluruh anggota keluarga. Sayangnya, tidak banyak yang tahu bagaimana cara terbaik membantu dan mendukung mereka. Kesediaan seluruh anggota keluarga untuk menerima dan membantu mencari bantuan jauh lebih bermanfaat, ketimbang menyalahkan dan menghakimi mereka yang memiliki gangguan mental. Karena penyangkalan hanya akan memperburuk situasi.

Hal yang paling dibutuhkan saat ini untuk kembali pulih adalah dukungan keluarga. Sama seperti masalah kesehatan lainnya, mereka dengan penyakit mental membutuhkan cinta dan dukungan yang ekstra. Kita mungkin tidak bisa melihat penyakitnya, tapi bukan berarti kita tidak bisa membantunya.

Kali ini, Riliv akan membagikan beberapa tips dan hal yang perlu dipertimbangkan ketika kita mencoba untuk membantu seseorang yang sedang berjuang dengan kondisi mental yang tidak baik, apalagi jika itu adalah keluarga kita.

1. Kenali tanda-tandanya

Menarik diri dari interaksi sosial, banyak masalah di sekolah, pekerjaan, dan lingkungan sekitar, atau perubahan pola tidur dan nafsu makan secara dramatis adalah tanda-tanda yang mungkin mengindikasikan seseorang mengalami gangguan mental. Meskipun begitu, yang perlu diingat adalah bukan berarti semua orang yang menunjukkan tanda-tanda ini pasti mengalami gangguan mental. Perlu diagnosa lebih lanjut untuk memastikannya.

Ketika kita melihat anggota keluarga kita memperlihatkan tanda-tanda tersebut, tidak ada salahnya menindaklanjutinya dengan evaluasi dari profesional yang bisa membantu mengatasi masalah dan mencegah timbulnya gejala yang lebih serius.

2. Kalau sulit untuk mengatakannya, coba diskusikan topik kesehatan mental dengan mereka

Salah satu langkah tersulit dan paling penting adalah memulai percakapan tentang kesehatan mental dengan anggota keluarga kita. Kita mungkin akan merasa gugup dan bingung harus berkata apa. Tapi, menunggu dan berharap mereka yang akan mendatangi kita untuk meminta bantuan mungkin akan lebih membuang waktu.

Kita tidak harus menjadi ahli atau memiliki jawaban terlebih dahulu. Kita bisa mengekspresikan kepedulian dan kesediaan kita untuk mendengarkan dan hadir untuk mereka. Jangan takut untuk membicarakannya. Yakinkan mereka bahwa kita peduli pada kondisi mereka. Kita juga bisa menyarankan mereka untuk mengunjungi profesional. Ingatkan mereka bahwa mencari bantuan adalah tanda kekuatan. Karena tidak semua orang bisa ikhlas menerimanya.

3. Dorong mereka untuk mendapatkan bantuan

Ketika kita melihat tanda-tanda kondisi mental yang kurang baik pada anggota keluarga kita, kita harus mencoba untuk tetap tenang. Terlepas dari kekhawatiran yang pasti kita rasakan, jangan biarkan itu menghalangi kita mendorong mereka untuk mencari bantuan. Mulailah berbicara dengan mereka. Ekspresikan kekhawatiran yang kita rasakan tanpa menyalahkan dan menghakimi.

Jika masih ragu-ragu menemui spesialis kesehatan mental seperti psikolog, sarankan mereka mengunjungi dokter umum. Ketika kita merasa bahwa mereka terancam melukai dirinya sendiri, atau melukai orang lain, segera hubungi bantuan!

4. Terapkan gaya hidup sehat di rumah

Selain mendorong mereka untuk mendapatkan bantuan tenaga profesional kesehatan mental, kita sebagai keluarga juga bisa membantu pada faktor-faktor lainnya seperti, keuangan, penyelesaian masalah, urusan rumah, nutrisi, rekreasi dan olahraga, dan kebiasaan tidur yang baik. Menciptakan suasana yang kondusif di rumah, dengan tidak banyak ribut ataupun memandang mereka dengan sebelah mata, juga akan sangat membantu mereka.

5. Berikan dukungan emosional, karena itu sangat dibutuhkan

Peran kita sangat besar bagi anggota keluarga yang mengalami masalah mental. Mereka tidak dapat disalahkan atas penyakit mereka. Yang bisa kita lakukan adalah memberikan dorongan emosional bagi mereka dengan bersikap suportif, pengertian, dan bersabar sebanyak mungkin. Tapi, kita juga harus ingat bahwa merawat anggota keluarga dengan gangguan mental juga bisa membuat kita stres, sehingga kita juga membutuhkan dukungan emosional.

6. Ingat! Dukungan untuk diri sendiri juga dibutuhkan

Selagi fokus membantu orang lain dengan gangguan mental, kita juga harus ingat bahwa menjaga diri sendiri, baik secara fisik maupun emosional, adalah hal yang tidak kalah pentingnya. Kita harus menyadari bahwa kita mungkin membutuhkan orang lain, yang bukan keluarga kita, untuk secara bebas mendiskusikan frustasi atau perasaan apapun yang membuat kita  kesal tanpa harus takut mengatakannya.

7. Atur ekspektasi: pastikan itu realistis

Penting untuk memiliki harapan yang realistis. Kita harus sadar bahwa proses pemulihan ini tidak mudah dan pasti membutuhkan waktu. Dalam prosesnya, kita mungkin saja melihat ada kemajuan pada mereka. Walau, tidak menutup kemungkinan juga adanya kemunduran pada kondisi mereka.

Oleh karenanya, jangan berhenti untuk terus memberi dukungan pada anggota keluarga kita yang saat ini sedang berjuang. Bahkan ketika kita merasa dukungan dan tindakan kita tidak membawa perubahan dan pengaruh apapun, tetaplah yakin bahwa kehadiran kita berarti bagi mereka. Mereka mungkin terluka dan tidak bisa mengenali apa yang kita lakukan. Mereka juga mungkin hanya tidak bisa mengungkapkan ungkapan terima kasih ketika kita membantu mereka. Tetapi, ketika kita selalu ada untuk mereka, bisa menjadi hal penting untuk membantu pemulihan.

Related Articles

Card image
Circle
Perjalanan Melalui Kegagalan

Perasaan gagal dan ragu akan diri sendiri memang menjadi salah satu permasalahan yang sedang dihadapi oleh banyak orang, terlebih generasi Millennial dan Gen Z. Bagi mereka yang mungkin sudah memasuki tahun ke-5 atau 6 perjalanan karir mereka, mulai timbul pertanyaan apakah memang ini pilihan yang tepat untuk masa depan?. Merasa bahwa dirinya tidak berkembang, ditambah dengan segala potongan informasi semu yang terpampang di media sosial.

By Greatmind X Festival Pulih
27 November 2021
Card image
Circle
Keraguan Untuk Kembali Jatuh Cinta

Sebuah penelitian mengatakan bahwa komponen dari rasa cinta adalah rasa saling membutuhkan, saling percaya, optimisme, serta kegembiraan tetapi di sisi lain juga berhubungan dengan perasaan depresi, gelisah, serta kehilangan fokus dan sulit untuk berkonsentrasi. Fakta ini bisa terasa sangat kontradiktif. Jatuh cinta memang sering kali membuat kita bingung sebenarnya bagaimana kita menghadapi perasaan positif dan negatif yang datang bersamaan.

By Sivia Azizah
20 November 2021
Card image
Circle
Beropini Sebagai Perempuan

Perempuan tak jarang mendapatkan standar yang berbeda di masyarakat. Beberapa orang masih ada yang beranggapan bahwa perempuan tidak harus punya karir yang cemerlang atau gelar pendidikan lebih tinggi dari sarjana. Padahal di zaman sekarang sepertinya perempuan sudah memiliki hak yang sama untuk memilih karir apa yang mereka inginkan atau setinggi apa tingkat pendidikan yang mereka mau tempuh.

By Greatmind X Fimela Fest 2021
20 November 2021