Circle Love & Relationship

Berbincang dengan Orang Tua

Kapan terakhir kali kamu berbincang dengan orang tua? Bukan, bukan hanya sekedar sudah makan atau belum lalu kemudian usai, melainkan perbincangan yang lebih mendalam mengenai apa yang sedang kamu kerjakan atau mungkin usahakan. Ketika memasuki usia yang kita rasa cukup dewasa terkadang kita tanpa sengaja menjauh dari orang tua. Mungkin karena jarak lantaran harus merantau, bisa juga karena rasa tanggung jawab di kepala yang mengatakan kita harus memikul semuanya sendirian. 

Ketika memasuki usia yang kita rasa cukup dewasa terkadang kita tanpa sengaja menjauh dari orang tua. Mungkin karena jarak lantaran harus merantau, bisa juga karena rasa tanggung jawab di kepala yang mengatakan kita harus memikul semuanya sendirian. 

Menjadi orang tua adalah pekerjaan seumur hidup. Bagi mereka, kita juga akan menjadi sosok anak seumur hidup mereka. Tapi terkadang kita enggan untuk mengiyakan bahwa kita akan selalu dipandang sebagai anak oleh orang tua kita. Kalau sekarang, di media sosial mungkin istilah yang lebih sering dibagikan adalah quarter life crisis, krisis seperempat abad, tapi sebenarnya ada satu istilah yang juga serupa yaitu midlife crisis. Umumnya terjadi saat mulai memasuki rentang usia 45-65 tahun. Saat orang tua kita mulai lebih banyak menghabiskan waktunya di rumah, bukan lagi dengan meeting ke sana ke mari.

Kemudian hari-harinya mulai lengang, beberapa mungkin berharap akan menghabiskan masa tua bersama keluarga di rumah. Sayangnya kita terlalu sibuk berjuang sendirian, merasa bahwa kita tidak mungkin lagi cerita pada orang tua karena lagi-lagi merasa cukup dewasa. Sama seperti kita yang ingin didengar pendapatnya, mungkin orangtua kita juga hanya ingin tetap dilibatkan dalam apa yang sedang kita jalankan. 

Tidak harus setiap hari, tapi coba mulai untuk menceritakan dan menjelaskan pekerjaan atau pelajaran apa yang terasa membebani pikiran kita akhir-akhir ini. Tentu, setiap orang tua memiliki kepribadiannya masing-masing sama seperti kita. Bisa jadi sebagian dari kita merasa tidak nyaman berbagi cerita dengan orang tua karena respon yang diberikan tidak sesuai harapan. Tapi tidak ada salahnya tetap mencoba untuk memberikan mereka bagian dalam hidup kita. Jika bukan lagi menjadi pihak yang mengambil keputusan, mereka akan cukup senang dengan menjadi teman berbagi cerita yang dapat kita percaya.

Bisa jadi sebagian dari kita merasa tidak nyaman berbagi cerita dengan orang tua karena respon yang diberikan tidak sesuai harapan. Tapi tidak ada salahnya tetap mencoba untuk memberikan mereka bagian dalam hidup kita. 

Terkadang mungkin ada ayah atau ibu yang kita pikir terlalu banyak berkomentar tentang apa yang kita sedang kerjakan. Daripada jengkel karena terus menerus ditanya, kita bisa mulai memberikan mereka penjelasan yang cukup mengenai hidup yang sedang kita jalankan. Zaman sudah jauh berkembang sekarang, besar kemungkinan mereka hanya tidak tahu atau belum paham betul apa saja yang sebenarnya telah berubah. Untuk mendapat kepercayaan dari orang tua, hal pertama yang bisa kita lakukan adalah dengan memastikan mereka paham apa yang kita inginkan. 

 Untuk mendapat kepercayaan dari orang tua, hal pertama yang bisa kita lakukan adalah dengan memastikan mereka paham apa yang kita inginkan. 

Seringkali kita tidak sabar dalam menjelaskan sesuatu kepada orang tua kita, sesederhana cara menyalin teks di WhatsApp misalnya. Butuh kesabaran dan kemampuan tentunya untuk bisa berkomunikas dengan tenang. Orang tua kita pada dasarnya hanya ingin yang terbaik untuk kita, sekarang dan di masa mendatang.

Mereka hanya ingin tetap diberikan bagian dan kepercayaan untuk menjadi bagian penting dalam hidup kita. Kita mungkin cukup sedih atau bahkan sakit hati karena teman kita perlahan menjauh, rasanya wajar kalau orang tua kita mulai sedih karena kita tak sengaja menjauhkan diri. Jadi, mari coba mulai kembali berbincang bersama orang tua selagi mereka masih bisa mendengar kita. Tidak perlu cari topik penting atau menarik, tidak perlu mencari alasan untuk kembali menjadi seorang anak, karena selamanya kita adalah anak di mata mereka. 

Kita mungkin cukup sedih atau bahkan sakit hati karena teman kita perlahan menjauh, rasanya wajar kalau orang tua kita mulai sedih karena kita tak sengaja menjauhkan diri. 

Related Articles

Card image
Circle
Keragaman Emosi dan Keindahan dalam Film

Setiap orang mungkin memiliki pengalamannya masing-masing saat mononton film, juga mungkin punya film andalan yang selalu diputar saat merasa jenuh atau mungkin butuh teman saat makan siang.

By Greatmind x Sundance Film Festival: Asia
30 July 2022
Card image
Circle
Kebahagiaan Seorang Penggemar

Budaya Korea, mulai dari musik, film, hingga fashion rasanya kini menjadi topik yang sudah sangat sering kita dengar sehari-hari. Sebenarnya Kpop sendiri sudah cukup lama memiliki penggemar di Indonesia, tapi mungkin memang belum sebanyak sekarang dengan perkembangan media sosial yang ada. 

By Clarissa Surjadi
02 July 2022
Card image
Circle
Berbagi Kasih Sayang Agar Lebih Bahagia

Afeksi adalah salah satu hal yang dibutuhkan oleh setiap individu, ini merupakan kebutuhan yang biasanya ingin kita dapatkan dari orang lain. Termasuk dari hubungan keluarga seperti orang tua dan saudara, guru, sahabat, hingga pasangan. 

By Greatmind
18 June 2022