Society Art & Culture

Yang Lama Tetap Ternilai

Samira Shihab

@samira.shihab

Pelaku Bisnis Rintisan & Pegiat Komunitas Pemberdayaan Perempuan

Ilustrasi Oleh: Mutualist Creative

Kata siapa barang lama tidak lagi mempunyai nilai jual? Siapa juga yang bilang membeli barang bekas menjadikan kita tidak berkelas. Lupakan kelas, mari kita membantu membuat bumi ini hidup lebih asri dengan mengurangi konsumerisme. Caranya? Membeli barang sesuai kebutuhan, memilih barang bekas pakai yang masih berdaya guna sehingga mampu mengurangi sampah.

Tidak ada salahnya mengenakan barang bekas yang kini mulai dilabeli dengan nama preloved. Untuk itulah kemudian saya mendirikan Tinkerlust, sebuah marketplace barang bekas pakai bermerek yang mulai berjalan pada 2016.

Ada berbagai sisi keuntungan membeli barang preloved. Pertama, membeli barang preloved sangat ramah lingkungan terutama karena industri fashion merupakan salah satu penyumbang limbah terbanyak di dunia. Cepatnya perubahan tren fesyen juga menjadi faktor cepatnya perubahan personal style seseorang sehingga membeli barang preloved selain membantu mengurangi limbah juga dapat membantu memperpanjang masa pakai sebuah fashion item.

Yang kedua, dari sisi finansial juga sangat menguntungkan karena barang preloved biasanya dijual dengan harga di bawah harga baru namun dengan kualitas yang tidak jauh beda terutama jika membeli preloved di Tinkerlust sehingga yang kami tawarkan adalah win-win solution.

Membeli barang preloved juga merupakan perpaduan dari kombinasi harga dan kualitas. Penjelasannya adalah harga yang terjangkau, sekaligus kualitas baik yang ditawarkan. Tinkerlust menjamin dua hal itu. Tinkerlust juga menjamin keaslian suatu barang. Hal tersebut sangat penting terutama jika barang adalah high-end brand. Selain itu, kemungkinan besar barang yang diinginkan sudah tidak lagi dijual di toko aslinya atau susah ditemukan, sehingga preloved market menjadi alternatif pelanggan bisa menemukan atau membeli barang tersebut.

Mendapatkan barang yang sudah sulit ditemukan bisa menjadi kegembiraan sendiri bagi para pembeli. Mereka menemukan “mutiara terpendam” di kumpulan barang-barang preloved ini, contohnya seperti barang-barang sudah tidak keluar lagi, edisi khusus atau terbatas, atau dari koleksi lama sebuah brand fesyen.

Membeli barang juga bisa menjadi investasi terutama bagi kolektor fesyen atau pecinta fesyen pada umumnya. Pada akhirnya, membeli barang preloved tetaplah sebuah bentuk investasi. Mengapa demikian? Jika kita membeli lebih banyak, kita masih mengeluarkan lebih sedikit dibandingkan dengan membeli barang baru. Dengan begitu kita dapat menabung lebih banyak untuk hal-hal lain yang lebih penting, seperti bepergian, menyimpan uang untuk disumbangkan, sekolah.

Lebih dari itu, Tinkerlust memiliki landasan ide yang lebih besar. Ide itu merupakan sharing economy sebagai  solusi dari tingginya tingkat konsumerisme, di mana kita bisa lebih mengatur dan mengontrol hasrat membeli barang yang harga yang terlalu tinggi.

Dengan demikian, kita bisa mengalokasikan ke preloved items yang lebih ramah budget. Di waktu yang bersamaan, fashion sharing economy juga mendukung pelanggan untuk kembali menjual barang-barang mereka yang masih layak pakai. Sehingga sistemnya circular, tidak hanya membeli seperti conventional fashion economy.

Related Articles

Card image
Society
Damai Saat Berbagi

Mungkin saya terlihat tenang-tenang saja dari luar, tapi banyak pergumulan yang harus dihadapi. Dari semua paket pergumulan itu, saya belajar untuk membenahi diri dan berusaha menyelesaikan. Saya tidak membiarkan diri untuk panik, atau putus asa, dan saya selalu percaya pasti ada jalan keluar.

By Becky Tumewu
09 October 2021
Card image
Society
Harapan di Balik Jeruji

Berawal dari komunitas film kami yang tertarik untuk mengangkat isu yang dianggap penting dalam masyarakat. Tujuan kita adalah membuat film yang bagus secara artistik sekaligus juga menyampaikan pesan kepada masyarakat. Dalam salah satu screening film di tahun 2017, saya mendapatkan informasi menarik dari penonton bahwa ada fenomena ibu hamil dan anak yang lahir serta dibesarkan di dalam penjara. Saya rasa topik ini penting untuk dibagikan.

By Lamtiar Simorangkir
02 October 2021
Card image
Society
Dwika’s Days of Decency: Decent on The Street

Rasanya tidak pernah habis bahan perdebatan, keributan, atau pertikaian saat kita membahas tentang jalanan. Mulai dari kasus kecelakaan lalu lintas yang melibatkan petinggi negeri atau pesohor, kasus hak pelajan kaki yang dirampas, perdebatan mengenai hukum para pengedara motor yang berteduh di trotoar saat hujan lebat, hingga yang paling baru mengenai pesepeda di jalan raya.

By Dwika Putra
25 September 2021