Society Science & Tech

Rethinking Digital: Realita Dunia Maya

Hidup tanpa internet di era yang serba modern ini rasanya sulit dilakukan. Mulai dari bangun tidur hingga kembali ke tempat tidur, kita pasti bersentuhan dengan dunia maya. Kehadirannya di tengah-tengah kehidupan memang amat bermanfaat. Selain dapat mendekatkan yang jauh lewat layanan komunikasi, internet juga dapat mempercepat langkah kita memenuhi kebutuhan. Dari transportasi, berbelanja kebutuhan sehari-hari, hingga memenuhi asupan gizi.

Selain dapat mendekatkan yang jauh lewat layanan komunikasi, internet juga dapat mempercepat langkah kita memenuhi kebutuhan.

Sayangnya, di balik segala manfaat kemudahannya, dunia maya bisa menjebak manusia ke dalam bahaya. Terutama jika kita menyelaminya tanpa edukasi dan kesadaran yang menyeluruh. Faktanya, menggunakan internet bukanlah tanpa risiko. Apapun yang pernah kita unggah di internet, akan selalu ada di sana. Selamanya. Jejak digital selalu mengikuti kita selama dunia maya masih tetap ada. Sekalipun suatu saat kita sudah tidak lagi menggunakannya.

Apapun yang pernah kita unggah di internet, akan selalu ada di sana. Selamanya. 

Belum lagi beragam masalah cyber crime akibat kita mengunggah informasi personal di dunia maya. Mulai dari pencurian uang, cyber bullying, hingga penyalahgunaan informasi untuk merusak reputasi. Ada pula masalah ruang gema atau echo chamber yang sering dimanfaatkan untuk urusan politik. Informasi yang tersebar di mesin pencarian dan media sosial bisa mengurung kita pada ruang gema yang akhirnya mengarahkan opini pada tindakan yang dapat merugikan diri sendiri.

Lalu, bagaimana? Apakah harus berhenti menggunakan internet? Berhenti pakai smartphone atau laptop?

Meningkatkan kesadaran bahwa internet bisa jadi ruang yang merugikan bisa jadi langkah pertama, sehingga kita bisa selalu waspada dan melakukan pencegahan. Contohnya untuk membatasi informasi personal yang bisa membahayakan kita bisa mencari nama kita di mesin pencarian, lalu menganalisa informasi apa saja yang ada di Google, Yahoo, atau mesin pencarian lainnya. Sebisa mungkin hilangkan informasi yang amat personal seperti alamat rumah atau nomor handphone. 

Menaruh informasi pribadi secara sengaja atau tidak di internet bisa menuntun para kriminal meretas informasi kita yang berhubungan dengan keuangan. Selain juga dapat memberikan akses untuk para hacker menggunakan konten yang kita miliki di smartphone atau laptop. Bisa saja foto kita yang sebenarnya biasa-biasa saja, diedit dan digunakan untuk hal-hal menyangkut pornografi.

Sedangkan untuk media sosial, aktifkan segala keamanan yang bisa jaga privasi informasi. Begitu juga aplikasi komunikasi seperti WhatsApp, Line, atau Telegram. Sastikan mode 2-step verification telah aktif untuk cegah para hacker masuk ke dalam aplikasi dan menyalahgunakan kontak yang dimiliki. Ingatlah bahwa pencegahan yang kita lakukan bukan tidak membebaskan. Justru sebaliknya, dengan tetap waspada dan siaga, kita bisa membebaskan diri dari belenggu bahaya dunia maya.

Dengan tetap waspada dan siaga, kita bisa membebaskan diri dari belenggu bahaya dunia maya.

Related Articles

Card image
Society
Kompetisi Mendorong Potensi

Tidak semua orang suka berkompetisi. Namun sadar atau tidak, semua orang pasti berkompetisi. Entah dengan orang lain atau dengan dirinya sendiri. Bahkan sebenarnya kompetisi dengan diri sendiri adalah yang tersulit tapi terpenting. Pada dasarnya, kehadiran kompetisi dalam hidup kita cukup signifikan. Jika tidak ada kompetisi, kita tidak akan melihat kemajuan. 

By Steven Koesno
05 June 2021
Card image
Society
Makna Sepotong Tempe

Tempe secara tidak langsung sebenarnya mewakili identitas kita sebagai orang Indonesia. Ia merepresentasikan keberagaman yang dimiliki Indonesia. Saat membuat tempe kita sebenarnya sedang berkontemplasi, menikmati waktu yang ada serta melatih kita untuk sabar dan mengelola energi positif. 

By Wida Winarno
05 June 2021
Card image
Society
Cerita Tentang Aroma

Aroma menjadi sesuatu hal yang tidak mudah dijelaskan tapi paling mudah diingat oleh otak kita. Ia bisa memercik nostalgia yang membuat kita merefleksikan kehidupan. Juga nostalgia yang membuat kita memahami bahwa kita sebagai manusia pasti akan diingat oleh manusia lainnya lewat aroma tubuh yang pernah tercium dari tubuh.

By Rizky Arief Dwi Prakoso
29 May 2021